Wednesday, January 23, 2013

galau snmptn undangan



Assalamualaikum, hai ade adeku apa kabar? Wah lama ya ga ke smanli padahal pengen banget ketemu kalian tapi karena satu dan lain hal, ga bisa terus :( udah januari aja yaaa gimana kelas 12, pada sibuk daftar buat undangan kah?jadi pada rajin nongkrongin BK ya?:D

 “ Undangan (atau kalo orang dulu bilang pmdk)itu hoki-hokian rezeki masing-masing, jadi nilai gede ga ngejamin tembus undangan..”
 Rite! Meskipun kamu juara umum ga ngejamin bakal tembus undangan, kawan! Seriously, itu semua  tergantung saingan di jurusan, tergantung amal dan doa, tergantung rezeki masing masing. Terlalu banyaklah faktor eksternal yg diluar kendali kita, tapi sebenarnya SNMPTN undangan (sekarang disebut SNMPTN aja ya?) ataupun tulis (SBMPTN mungkin lebih familiar buatmu) sama sama butuh strategi. Kalo SBMPTN butuh strategi dari mulai pengisian soalnya, SNMPTN juga butuh strategi dalam pengisian jurusan dan universitas di formulir itu. Karena ya hasilnya nanti kan nyangkut hidup kamu kedepannya. Hmmm saya mau bagiin pengalaman nih soal SNMPTN undangan, strategi  sebelum kamu ngefix-in, biar di jalur itulah rezekimu… :D

         Ada dua keadaan saat kita dikasih tau sekolah soal kondangan ini: dapet/berhak daftar ataukah ga dapet/ga direkomendasiin sekolah. Dua duanya butuh mental kuat, kalo dapet bersyukurlah kamu dapet kesempatan lebih dari Allah. Gunain dengan sebenar-benarnya! Kalo ga dapet, bersabarlah, kamu dapet kesempatan buat berjuang lebih awal dibanding temen-temen yang lagi riweuh sama undangannya. :) (kemarin baru tau semua anak smanli dapet SNMPTN ya?wew congrats!)
     
     Kadang ada yang bingung, udah direkomendasiin sekolah mau diambil apa ngga. Saran saya ambil aja, meskipun kamu lagi daftar ke universitas perhotelan,abri,pilot,pramugari,dll Kenapa?jaga-jaga. Kecuali emang kamu berprinsip,”pilot harga mati!” dan gamau kuliah di PTN biasa ya gapapa lepas undangan dan siap berjuang buat jadi pilot apapun resikonya. :)
 
     Biasanya kamu udah taulah rangking seangkatan-posisi kamu dimana, buat yg udah tau banyak soal jurusan yg mau dipilih biasanya dia menimbang-nimbang ‘dengan posisi saya di sini peluang dapetinnya gede ga ya?’ di sini kita mesti objektif, kira kira bisa ga berharap sama nilai kita yg segini buat masuk universitas yg ‘passing grade’nya segitu. ini bisa dbilang titik awal, motivasi buat langkah yang bakal diambil depannya, fokus UN apa les SBMPTN?
     
 Contoh: saya dulu ngerasa bisalah insya Allah ngandelin undangan, maka saya selektif banget nulis jurusan jurusan yang bakal saya cantumin di formulir karena saya ga mau tembus PTN tapi salah jurusan. Karena itu tadi, optimis. Sekitar 70% saya ngarep tembus dan segera fokus ke UN, 30% saya simpan energi buat ujian tulis. Beda halnya dengan kalo saya merasa ga yakin dengan posisi ini, saya bikin opsi ujian tulis diseriusin dari sekarang fighting total deh, undangan mah hadiah. Tapi saya nulis jurusan yg bener-bener saya minati aja di formulir karena saya juga gamau dapet hadiah yang nantinya ga saya cintai.hehe yakin ga yakin di atas itu darimana sih?ternyata emang tergantung jurusan yg mau dipilih juga. Dua kondisi di atas-pesimis dan optimis- itu malah saya rasain sekaligus pas masih labil pindah-pindah jurusan, ‘Jurusan ini optimis, tp kalo tetep pengen jurusan itu ga aman nih gue’.

Nah ada beberapa tahapan yang perlu kamu perhatin nih pas ngisi formulir
1.       Tentuin Jurusan
Iyalah, fath  -____- eit tar dulu ternyata masih banyak loh yang sampe detik ini gatau mau milih jurusan apa. Buat yang udah tau, nais. Kalo yg belum tau, coba deh renungin.. kamu biasanya suka apa, pilih jurusan yg sesuai passionmu. Biar nanti kalo kamu kuliah di situ bahagia juga mempelajarinya, cinta ilmunya. Trus obrolin sama ortu gimana sebaiknya. Ada sih orang yang prinsipnya,”jurusan apa aja deh asal di universitas tuuuut” (universitas-centris) atau kaya kata guru les di sekolah,”yang penting kamu masuk UI-ITB-UGM otomatis kamu bakal pinter, jurusan mah apa aja.” Saya pribadi kurang setuju, gengsi ko dipelihara -___- masa iya misalnya saya harus 4tahun mempelajari kalkulus tingkat dewa padahal ngerjain matematika biasa aja saya ketar-ketir, sekedar buat dapet nama kesohor? Tidak, terimakasih. kapan lagi coba bisa milih mau belajar apa? Intervensi orang tua banyak pengaruhnya juga sih, tapi intinya tetep di kamu. Kamu yang jalanin, kamu yang bakal ujian, kamu yang tau kemampuanmu dimana, optimalin! :)

2.       Cari tau sebanyak-banyaknya tentang jurusan tadi. Urutin di universitas mana yang prodi tsb paling oke sampe ke yang oke aja. Hehe. Cari tau mata kuliahnya apa aja dari sekarang! jangan sampe kamu yang gamau bangeeet ketemu kimia eh masuk jurusan yang butuh penalaran kimia yang kuat, ketipu nama! Haha. Atau mungkin terbalik bisa jadi nama jurusannnya kamu ga ngerti bgt, tapi begitu liat matkul yg dipelajarinnya mata kamu langsung berbinar-binar,”ini dia!!”

3.       Liat ‘saingan’ kesannya gimana gitu yaa, tapi ya emang kalian sesekolah itu bersaing. Di sini kita mesti sadar diri. sadar kalo mampu, sadar kalo ga mampu. Liat nilai kamu gimana di antara temen temen yg minat ke jurusan yg sama, amankah? mau lanjut di situ atau ganti jurusan asal bisa tembus undangan? Kalo kamu tipe fighter sejati, kekeuh aja di situ sambil nyiapin SBMPTN, undangan mah hadiaah. :) Tapi ya terima segala konsekuensinya,jangan ngomel-ngomel!

4.       Liat nilai kaka kelas yang dulu tembus di jurusan itu. Berapa orang yang terjaring, ini lumayan ngaruh loh buat memprediksi berapa orang yg bakal aman. Tapi kalo kuota SNMPTN senasional digedein kemungkinan anak yang daftar di jurusan yang sama meningkat dari taun lalu> semakin banyak sainganmu! ulala :O

5.       Banyakin amal dan berdoa! Jangan gengsi minta maaf dan doa ke semua orang! Sepele sih tapi udah banyak bukti doa ‘menyelamatkan’ saya. Believe me, it works!

6.       Sholat Istikhoroh. Bisa juga kaya temen saya dulu saking bingungnya mau UI apa IPB buat jurusan yg sama dia bikin kesepakatan sama Allah. Pas mau solat malam, dia matiin lampu gelar sejadah. Dia bilang,”Ya Allah kalo sejadahnya kebalik arahnya berarti IPB kalo arahnya bener berarti UI” trus dia solat sampe beres, doa. Pas dinyalain lampunya teng tereng! Sejadahnya kebalik! Sekarang dia di IPB, kuliah gratis dapet beasiswa sampe lulus, nilai bagus. Wow.

Oya, sebagai tambahan. Ini mungkin ga berlaku umum, tapi idealnya kalo kamu milih prodi liat kamu mau gimana nantinya, mau jadi apa, cita-cita deh gimana. Jangan sampe kamu maunya jadi peneliti di lab-lab gitu tapi milih jurusan ekonomi di universitas x (yg emang kece punya). Balik lagi ke poin satu, tergantung kamu jurusan-centris apa universitas-centris. Kalo saya pribadi sih punya idealisme buat ga mubadzir ilmu, buat apa susah-susah 4taun meres otak-abis uang banyak kalo nantinya ga nyambung? Bukannya ilmu yg bermanfaat-yg diamalin itu pahalanya ngalir sampe nanti kiamat?:) beda lagi kalo mau jadi jurnalis/penulis ya mungkin ilmu apapun bisa dia pelajari, soalnya nulis itu kan keterampilan. 

Nah semoga bisa sedikit membantu kamu, dik. Semangat belajarnya! Banyakin belajar kelompok deh,asik loh! Trus biasain jujur pas ngerjain soal, itung-itung latian buat nanti, hasilnya juga berkah pasti :) Azza azza fighting!
@fathiarifa

2 comments:

blog izz well at: July 30, 2013 at 6:12 PM said...
This comment has been removed by the author.
Alif aliflamro at: May 24, 2014 at 2:05 PM said...

Sekedar saran, Anda bisa mengecek disini http://laduni-kediri.tumblr.com

Post a Comment

Berikan komentar kamu :)

About Me

My Photo
saya anak perempuan manja yang belajar menjadi seorang wanita sholihat

Followers

Pages

Powered by Blogger.

Search This Blog

Loading...

Popular Posts